Media Islam Madinatul Iman Balikpapan
Berita Internasional

Fakta Yang Benar dan Fitnah terhadap Al-Azhar dan Militer Mesir

MADINATULIMAN (Kairo) – Ahad (14/7) kemaren santer diberitakan di beberapa media bahwa Ulama Al-Azhar berkumpul di masjid Al-Azhar untuk mendukung mantan Presiden Dr. Mohammad Morsi. Media tersebut menyebutkan bahwa Militer mengepung masjid dan melarang muazin mengumandangkan azan Zuhur. 
 

1. Pada hari Sabtu (13/7), terdapat selebaran berisi ajakan untuk melakukan orasi di Masjid Al-Azhar pada esok harinya (hari Ahad 14/7). Ajakan ini sendiri bukan resmi dari Al-Azhar Asy-Syarif.

Selebaran tersebut berbunyi seperti ini, sangat provokatif dan jauh dari akhlak Islam:

لا تنسوا أحبائي الكرام اللقاء الحاشد غدا الاحد بالجامع الازهر الساعة 12 ظهرا لجميع الأزهريين جامعيين وخطباء ومدرسين معاهد وكل خريجي الازهر لبيان موقف الازهر من الاحداث الجارية وموقفنا من شيخ الازهر الخائن
“Jangan lupa wahai sahabat-sahabatku yang mulia untuk berkumpul besok, hari Ahad di Masjid Al-Azhar pukul 12 Siang. Ajakan ini untuk seluruh Azhari, baik yang di Universitas, para khatib, guru Ma’had serta seluruh Alumni Azhar. Ajakan ini untuk menjelaskan posisi Al-Azhar tentang kondisi yang sedang terjadi di Mesir, serta sikap kita terhadap Grand Shaikh Al-Azhar yang berkhianat.”

2.Hari Ahad (14/7) waktu Zuhur, berkumpullah beberapa orang yang mengaku bagian dari Al-Azhar, baik beberapa syekh, dosen serta beberapa mahasiswa dan para da’i. Namun yang harus dicatat, pertemuan ini tidaklah dihadiri oleh Petinggi Ulama Al-Azhar.

3. Melihat kondisi Masjid Al-Azhar yang dipenuhi oleh pendukung Morsi, sedangkan mayoritas warga di sekitar masjid adalah pendukung Militer, maka petugas masjid Al-Azhar berinisiatif untuk mencegah terjadinya bentrokan dengan cara menutup pintu masjid Al-Azhar. Dan tentu saja memanggil petugas keamanan untuk mengantisipasi kemungkinan-kemungkinan terburuk. “Saya menutup gerbang untuk menghindari bentrokan di masjid sebab penduduk sekitar sini mendukung keputusan militer yang menurunkan Dr. Mohammad Morsi dan mematikan Sound System adalah jalan terbaik agar mencegah konflik di Masjid Al-Azhar,” jelas Muhammad Mahmud, penjaga pintu Masjid Al-Azhar.

4. Tidak benar bahwa di Masjid Al-Azhar tidak dikumandangkan azan. Berita tentang penafian azan di masjid Al-Azhar adalah murni kebohongan.

5. Tidak ada satu pun militer di sekitar masjid Al-Azhar. Berita pengepungan militer di masjid Al-Azhar adalah kebohongan media.

6. Tidak benar bahwa pertemuan ini diisi mutlak oleh para ulama Al-Azhar. Pertemuan ini malah diikuti oleh wajah-wajah muda yang ketika ditanya ternyata ada yang masih kuliah jenjang S-1 di Al-Azhar. Mereka terlihat seperti syekh karena dipakaikan gamis dan turbus (peci) Al-Azhar.

7. Sumber berita yang dipost oleh mayoritas Mahasiswa Azhar berasal dari Fans Page Al-Azhar University. Perlu diketahui page ini bukan page resmi Universitas Al-Azhar. Justru admin FP ini adalah akun bernama Jail Mansyud yang merupakan Kader Muda Ikhwanul Muslimin. FP ini pernah bermasalah saat memprovokasi mahasiswa Al-Azhar untuk memilih Mursi dan FJP pada pemilu yang lalu.

8. Mayoritas masyayekh dan dosen yang berada di lokasi, berafiliasi pada Ikhwanul Muslimin seperti Dr. Thalat Afifi yang merupakan mantan menteri agama pada rezim Morsi dan Ikhwanul Muslimin.

Source: Mosleminfo

Related posts

Saudi Kembali Berduka ; Pengeran Muhammad bin Saud bin Abdul Aziz Wafat

admin

Arab Saudi Menangkap Khatib Masjidil Haram Syaikh Shalih Alu Thalib

admin

Publik Heboh Atas Usulan Pemindahan Makam Nabi

admin

Arab Kristen di Timur Tengah / Dunia Arab

admin

Pameran Budaya Islam China Digelar di Istanbul Turki

admin

Wisudawan Universitas Al-Ahgaff Yaman Ingatkan Islam Moderat

admin
WP Twitter Auto Publish Powered By : XYZScripts.com
WhatsApp BAGI INFO KE KAMI