Media Islam Madinatul Iman Balikpapan
Berita Nusantara

MUI: Wanita Boleh Sunat, Mengapa PBB Ikut Mengurusi

MADINATULIMAN – Majelis Umum Perserikatan Bangsa Bangsa meminta negara-negara di seluruh dunia melarang praktik mutilasi atau khitan pada alat kelamin perempuan. Praktik ini diangggap sebagai tindakan keji dan telah mengancam sekitar tiga juta gadis setiap tahun.
 

Menanggapi imbauan tersebut, Ketua Majelis Ulama Indonesia bidang Fatwa, Ma'ruf Amin, mengatakan khitan pada alat kelamin perempuan diperbolehkan. "Kalau fatwa kita kan memperbolehkan, bahkan ada yang mewajibkan dan ada yang mensunnahkan," kata Ma'ruf kepada VIVAnews, Jumat, 21 Desember 2012.

Khitan , kata Ma'ruf, diperbolehkan asal tidak berlebihan. Maksud dari berlebihan adalah memotong clitoral hood (kulit pembungkus klitoris) yang terlalu banyak. Departemen Kesehatan Indonesia juga sudah mengeluarkan kebijakan mengenai khitan. "Mungkin PBB melarang khitan dari segi yang berlebihan seperti itu, barangkali," ujarnya.

Ma'ruf menambahkan, khitan mempunyai banyak manfaat, di antaranya untuk menyeimbangkan syahwat perempuan. "Menurut para ulama, kalau dia tidak dikhitan, syahwatnya terlalu besar. Kalau khitannya kebanyakan, itu menjadi rendah syahwatnya. Maka dari itu, khitannya sedikit saja untuk membuka selaput saja," jelas Ma'ruf.

Ma'ruf justru mempertanyakan mengapa Perserikatan Bangsa Bangsa sampai mengurusi masalah khitan. "Ada apa PBB mengurusi khitan segala? Korban seperti apa diakibatkan dari khitan seperti yang dimaksud oleh PBB," tanya Ma'ruf. (eh/http://nasional.news.viva.co.id)

Related posts

Pengamat: Waspadai Tiga Hal dengan Munculnya ISIS

admin

Syukuran Untuk Raja Dangdut Rhoma Irama Dihadiri Ulama dan Habaib

admin

PTUN Sahkan Pembubaran HTI, Resmi Partai Terlarang

admin

Santri Berhasil Jadi Juara I Kontes Robot Internasional

admin

Panglima TNI: Fatwa KH Hasyim Bangkitkan Semangat TNI Usir Penjajah

admin

95 Persen Content Media Sosial adalah Sampah

admin
WP Twitter Auto Publish Powered By : XYZScripts.com